Sigap,,!!.Pemkab Blora Dirikan Dapur Umum, Dukung Percepatan Evakuasi Pesawat TNI AU Yang Jatuh di Nginggil Kradenan

Istimewa

MEMOPOS.com,Blora -  Mewakili Bupati H. Arief Rohman, S.IP., M.Si., Wakil Bupati Blora, Tri Yuli Setyowati, ST., MM.,  meninjau langsung proses evakuasi pesawat TNI AU yang jatuh di Desa Nginggil, Kecamatan Kradenan, Blora, Selasa (19/7/2022).

Proses evakuasi pesawat latih TNI AU dari Pangkalan Lanud Iswahyudi Madiun yang jatuh kecelakaan di kawasan hutan Desa Nginggil, Kecamatan Kradenan, Blora, terus berlangsung. 

Sigap tanggap darurat,  karena lokasi  proses evakuasi,  jauh dari pemukiman, dan yang terlibat dalam evakuasi lebih dari  300 personil, ditambah warga juga ikut membantu, Wabup Tri Yuli langsung perintahkan Dinas Sosial untuk mendirikan dapur umum.  ‘’ Agar seluruh anggot dan relawan yang membantu evakuasi tercukupi kebutuhan makan minumnya," tandasnya. 

Diketahui, pesawat TNI AU jenis T-50i Golden Eagle yang diawaki satu penerbang,  Lettu Pnb Allan Syafitra Indera Wahyudi, S.T. (Han) (26), dilaporkan mengalami kecelakaan saat latihan Night Tactical Intercept, Senin malam. Hilang kontak sekitar pukul 19:25 WIB.

Petugas gabungan dari pangkalan TNI AU Iswahyudi Madiun, Polri, Kodim Blora, BPBD Blora, Basarnas dan para relawan lainnya Senin malam itu langsung bergerak melakukan evakuasi di TKP hingga dini hari. Dan Selasa proses evakuasi kembali dilanjutkan.

Naik Trail Dirikan Dapur Umum,  Pemkab Blora Dukung Percepatan Evakuasi Pesawat TNI AU Yang Jatuh di Nginggil

Mewakili Bupati H. Arief Rohman, S.IP., M.Si., Wakil Bupati Blora, Tri Yuli Setyowati, ST., MM.,  meninjau langsung proses evakuasi pesawat TNI AU yang jatuh di Desa Nginggil, Kecamatan Kradenan, Blora, Selasa (19/7/2022).

Proses evakuasi pesawat latih TNI AU dari Pangkalan Lanud Iswahyudi Madiun yang jatuh kecelakaan di kawasan hutan Desa Nginggil, Kecamatan Kradenan, Blora, terus berlangsung. 

Sigap tanggap darurat,  karena lokasi  proses evakuasi,  jauh dari pemukiman, dan yang terlibat dalam evakuasi lebih dari  300 personil, ditambah warga juga ikut membantu, Wabup Tri Yuli langsung perintahkan Dinas Sosial untuk mendirikan dapur umum.  ‘’ Agar seluruh anggot dan relawan yang membantu evakuasi tercukupi kebutuhan makan minumnya," tandasnya. 

Diketahui, pesawat TNI AU jenis T-50i Golden Eagle yang diawaki satu penerbang,  Lettu Pnb Allan Syafitra Indera Wahyudi, S.T. (Han) (26), dilaporkan mengalami kecelakaan saat latihan Night Tactical Intercept, Senin malam. Hilang kontak sekitar pukul 19:25 WIB.

Petugas gabungan dari pangkalan TNI AU Iswahyudi Madiun, Polri, Kodim Blora, BPBD Blora, Basarnas dan para relawan lainnya Senin malam itu langsung bergerak melakukan evakuasi di TKP hingga dini hari. Dan Selasa (19/7/2022),  proses evakuasi kembali dilanjutkan.

Naik Trail Karena titik lokasi jauh dari pemukiman penduduk, yakni berada di tengah persil hutan, setidaknya berjarak 5 Km dari Balai Desa Nginggil,  saat meninjau lokasi kejadian,  rombongan Wabup Tri Yuli harus menaiki motor trail untuk dapat sampai ke titik jatuhnya pesawat.

Sesampainya di lokasi, Wakil Bupati Tri Yuli pun langsung melakukan koordinasi dengan Tim dari TNI Polri dan Basarnas hingga BPBD yang masih melakukan evakuasi.

Mewakili Bupati H. Arief Rohman, S.IP., M.Si., Wakil Bupati yang akrab disapa Mbak Etyk inipun menyatakan bahwa Pemkab bersama masyarakat siap membantu percepatan proses evakuasi.

"Kami mewakili Bapak Bupati menyatakan turut berdukacita terjadinya musibah ini. InshaAllah kita siap membantu percepatan evakuasi. Sejak semalam BPBD dan para relawan kita gerakkan. Hari ini masyarakat juga ikut bergotong royong membantu evakuasi, karena memang mereka yang hafal kondisi medan disini," ucap Wabup.

Wabup juga menyampaikan bahwa sejak semalam sudah ada 120 personil yang diturunkan ke TKP untuk membantu evakuasi. Baik evakuasi jenazah maupun serpihan pesawat. Sedangkan hari ini ada tambahan 180 personil dari TNI Polri.

"Karena lokasinya jauh dari pemukiman, maka tadi langsung kita kontak Dinas Sosial untuk mendirikan dapur umum disini. Agar seluruh anggot dan relawan yang membantu evakuasi tercukupi kebutuhan makan minumnya," lanjut Wabup.

Pihaknya berharap proses evakuasi bisa berjalan lancar tanpa halangan cuaca yang saat ini kerap berubah ubah.

"Tadi juga ada 2 helikopter TNI yang membantu evakuasi jenazah dan serpihan pesawat untuk diangkut ke Pangkalan TNI AU Iswahyudi Madiun. Kita berharap agar evakuasi bisa segera dituntaskan. Apa-apa yang dibutuhkan, langsung dikomunikasikan saja. InshaAllah kita siap bantu. Semoga ini menjadi kejadian yang terakhir," tambahnya.

Sementara itu, Agung Tri, salah satu petugas evakuasi dari BPBD Kabupaten Blora menerangkannya bahwa dirinya dan tim mulai meluncur ke TKP pada Senin malam dan langsung melakukan pencarian hingga dini hari.

"Pesawat dan jenazah awak pesawat sudah tidak berbentuk. Hanya kita temukan dalam bentuk serpihan.,’’ ungkap Agung Tri. (Tim Liputan Prokompim Blora)

Karena titik lokasi jauh dari pemukiman penduduk, yakni berada di tengah persil hutan, setidaknya berjarak 5 Km dari Balai Desa Nginggil,  saat meninjau lokasi kejadian,  rombongan Wabup Tri Yuli harus menaiki motor trail untuk dapat sampai ke titik jatuhnya pesawat.

Sesampainya di lokasi, Wakil Bupati Tri Yuli pun langsung melakukan koordinasi dengan Tim dari TNI Polri dan Basarnas hingga BPBD yang masih melakukan evakuasi.

Mewakili Bupati H. Arief Rohman, S.IP., M.Si., Wakil Bupati yang akrab disapa Mbak Etyk inipun menyatakan bahwa Pemkab bersama masyarakat siap membantu percepatan proses evakuasi.

"Kami mewakili Bapak Bupati menyatakan turut berdukacita terjadinya musibah ini. InshaAllah kita siap membantu percepatan evakuasi. Sejak semalam BPBD dan para relawan kita gerakkan. Hari ini masyarakat juga ikut bergotong royong membantu evakuasi, karena memang mereka yang hafal kondisi medan disini," ucap Wabup.

Wabup juga menyampaikan bahwa sejak semalam sudah ada 120 personil yang diturunkan ke TKP untuk membantu evakuasi. Baik evakuasi jenazah maupun serpihan pesawat. Sedangkan hari ini ada tambahan 180 personil dari TNI Polri.

"Karena lokasinya jauh dari pemukiman, maka tadi langsung kita kontak Dinas Sosial untuk mendirikan dapur umum disini. Agar seluruh anggot dan relawan yang membantu evakuasi tercukupi kebutuhan makan minumnya," lanjut Wabup.

Pihaknya berharap proses evakuasi bisa berjalan lancar tanpa halangan cuaca yang saat ini kerap berubah ubah.

"Tadi juga ada 2 helikopter TNI yang membantu evakuasi jenazah dan serpihan pesawat untuk diangkut ke Pangkalan TNI AU Iswahyudi Madiun. Kita berharap agar evakuasi bisa segera dituntaskan. Apa-apa yang dibutuhkan, langsung dikomunikasikan saja. InshaAllah kita siap bantu. Semoga ini menjadi kejadian yang terakhir," tambahnya.

Sementara itu, Agung Tri, salah satu petugas evakuasi dari BPBD Kabupaten Blora menerangkannya bahwa dirinya dan tim mulai meluncur ke TKP pada Senin malam dan langsung melakukan pencarian hingga dini hari.

"Pesawat dan jenazah awak pesawat sudah tidak berbentuk. Hanya kita temukan dalam bentuk serpihan.,’’ ungkap Agung Tri.

(ardy)

Related

Headline 8437373497762441452

Posting Komentar

emo-but-icon

Duta Fortuna Reality

Duta Fortuna Reality

Kapolres Jember

Kapolres Jember
Kapolres Jember Beserta Staf Dan Jajaran Mengucapkan Selamat Hari Pers Nasional 9 Februari 2021i

Follow Us

Hot in week

Recent

Comments

Side Ads

Text Widget

Connect Us

item