15 Desa Kabupaten Banyuwangi Buah Naga Bakal Diekspor Ke Singapura Hingga Eropa

Bupati Ipuk Petik Buah Naga

MEMOPOS.com,Banyuwangi - Para petani buah naga di Banyuwangi bakal terus memperluas pasarnya. Hasil pertaniannya bakal diekspor ke mancanegara.

Hal ini terungkap dalam pertemuan antara perusahaan pengekspor dengan Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani di Banyuwangi, Senin (21/3/2022).

“Ini adalah kabar gembira bagi para petani Banyuwangi. Semoga nanti ketika musim panen tiba, harga buah naga tetap stabil. Karena pangsa pasarnya lebih luas lagi. Tidak hanya sekadar pasar lokal ataupun nasional. Tapi, merambah sampai ke mancanegara,” ungkap Ipuk.

Rencana ekspor perdana buah naga dan sejumlah komoditas pertanian Banyuwangi itu, akan dilakukan 24 Maret 2022.

Ada 15 desa di Kabupaten Banyuwangi yang hasil pertaniannya ikut dalam ekspor perdana tersebut.

Di antaranya adalah Desa Jambewangi, Kecamatan Sempu dan Desa Sumberagung, Kecamatan Pesanggaran.

Kelima belas desa tersebut merupakan Desa Sejahtera Astra (DSA) yang mendapatkan pembinaan, pendampingan serta pemberdayaan para petaninya untuk menghasilkan produk berkualitas ekspor.

Program DSA itu sendiri merupakan bagian dari corporate social responsibility (CSR) dari PT Astra Internasional, Tbk.

“Kami berkolaborasi dan menggandeng banyak pihak untuk melakukan inovasi dan terobosan dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat Banyuwangi. Di antaranya dengan sejumlah perusahaan yang memiliki komitmen untuk bersama-sama mewujudkan kesejahteraan rakyat,” terang Ipuk.

Rencana eskpor tersebut nantinya akan dikerjasamakan dengan PT Nusa Fresh.Mereka yang akan memasarkan hasil pertanian Banyuwangi ke mancanegara.

“Untuk yang Banyuwangi ini, kita akan mengekspornya ke Singapura dan ke sejumlah negara Eropa. Tidak kurang ada 15 negara yang telah kita jajaki,” ungkap Chief Marketing Officer Nusa Fresh Pekik Warnendya usai bertemu Bupati Ipuk.

Lebih lanjut, Pekik menjelaskan, selain buah naga, komoditas pertanian di Banyuwangi yang akan ikut diekspor pada kegiatan perdana itu adalah Manggis, Rambutan dan Kapulaga.

“Untuk yang perdana ini, total ekspor yang dilakukan sekitar 8-12 ton. Pembeli di sana (mancanegara) meminta pengiriman sebulan sekali untuk produk rempah-rempah, sedangkan buah dan sayurnya seminggu sekali,” terang Pekik.

Pekik sendiri mengungkapkan potensi pertanian Banyuwangi yang sangat melimpah telah cukup lama menjadi pemasok perusahaannya untuk diekspor.

Namun, baru kali ini, dilakukan proses ekspor secara mandiri, langsung dari Banyuwangi.

“Setidaknya, dalam dua tahun terakhir ini, kita sering mengambil barang dari Banyuwangi. Namun, baru kali ini akan kita lakukan ekspor perdana dari Banyuwangi,” jelasnya.

Pekik optimistis terhadap keberlangsungan ekspor komoditi pertanian dari Banyuwangi ini.

“Jika melihat potensinya, hasil-hasil pertanian Banyuwangi ini akan terus bisa diekspor tidak hanya sekarang, tapi sampai tahun-tahun mendatang,” imbuhnya.(Im)

Related

Metropolis 2351493885067214561

Posting Komentar

emo-but-icon

Duta Fortuna Reality

Duta Fortuna Reality

Kapolres Jember

Kapolres Jember
Kapolres Jember Beserta Staf Dan Jajaran Mengucapkan Selamat Hari Pers Nasional 9 Februari 2021i

Follow Us

Hot in week

Recent

Comments

Side Ads

Text Widget

Connect Us

item