Ingatkan Perjuangan Pocut Meurah Intan, Gubernur Ganjar Gelar Upacara Hari Pahlawan Di Desa Temurejo Blora

Gubernur Jawa Tengah Saat Menjadi Inspektur Upacara di Peringatan Hari Pahlawan

MEMOPOS.com,Blora - Gubernur Jawa Tengah H. Ganjar Pranowo, SH, M.IP menjadi inspektur upacara peringatan Hari Pahlawan tingkat Jawa Tengah pada Rabu pagi (10/11/2021) di Desa Temurejo, Kec. Blora, Kab. Blora.

Uniknya, upacara tersebut dilangsungkan di tanah lapang di Desa Temurejo yang letaknya tak jauh dari Makam salah satu pahlawan dari Aceh, Pocut Meurah Intan yang dimakamkan di Blora.

Bupati Blora H. Arief Rohman, S.IP, M.Si beserta Wakil Bupati Blora Tri Yuli Setyowati, ST, MM, Forkopimda Blora beserta seluruh peserta dari unsur TNI-Polri, ASN, Satpol PP, mahasiswa dan pelajar nampak khidmat mengikuti gelaran upacara tersebut.

Ganjar bercerita, bagaimana dirinya hadir di Kabupaten Blora dalam rangka memperingati hari pahlawan ini. 

“Sebenarnya inspirasinya waktu Sumpah Pemuda kemarin, ketemu dengan kawan-kawan mahasiswa lalu ada cerita soal pahlawan dari Aceh, Pocut Meurah Intan, mbah Cut terkenalnya disini" jelas Ganjar

Hingga kemudian, lanjut Ganjar, muncul gagasan dengan para mahasiswa untuk meninjau sekaligus bersih-bersih Makam Pocut Meurah Intan di Kabupaten Blora.

"Hingga saat itu gagasan itu muncul dengan kawan-kawan mahasiswa, yuk kita bersih-bersih makamnya, kemudian saya konfirmasi dengan Pak Bupati dan ternyata sudah komunikasi lama soal ini" kata Gubernur. 

"Lalu kita punya ide gagasan kalau begitu upacaranya di Blora saja, dekat makamnya dan akhirnya kita bisa bersama-sama dengan warga disini" sambungnya. 

Dikatakannya, meski Pocut Meurah Intan tidak ada sanak keturunannya disitu, tetapi Makamnya selalu dijaga dan dirawat oleh Masyarakat Desa Temurejo.

“Alhamdulillah, Bapak Ibu, kemarin sore kita sudah ziarah dan membersihkan makam beliau. Di hari-hari biasa, saudara kita di Desa Temurejo Blora-lah yang merawat makam beliau. Orang-orang di kampung itu biasa memanggil Pocut Meurah dengan panggilan Mbah Cut” ucapnya. 

Ganjar menegaskan, dari manapun asalnya, selama ia berjuang untuk Indonesia Raya maka dia adalah pahlawan kita semua.

“Beliau tetaplah Singa Betina dari Aceh. Dimakamkan di tanah manapun, tidak akan pernah melunturkan kebesaran nama dan perjuangan beliau. Sebagai-mana yang dialami banyak pahlawan kita. Karena kepahlawanan tidak memandang apa sukunya, ras-nya maupun apa agamanya. Selagi berjuang untuk Indonesia Raya, mereka adalah pahlawan kita” terangnya. 

Maka, tambah Gubernur, hormat saya setinggi-tingginya pada saudara-saudara kita yang di tanahnya bersemayam jasad pahlawan yang bukan dari satu sukunya. 

Lanjutnya, seperti saudara-saudara di Makasar yang merawat Makam Pangeran Diponegoro, saudara-saudara di Sumedang yang telah memberi penghormatan setinggi-tingginya pada Cut Nyak Dien dan lainnya.

Terakhir, Gubernur berpesan agar perjuangan para pahlawan jadi motivasi untuk generasi saat ini. Mengingat setiap zaman punya tantangan dan persoalannya sendiri.

“Selamat Hari Pahlawan. Cukuplah keras dan pedihnya perjuangan para pahlawan, jadi motivasi untuk kita terus bergerak menciptakan kemakmuran di manapun kita berada”ucap Gubernur

“Apapun profesinya, lakukan sebaik-baiknya, sehormat-hormatnya, agar kita tidak dikenang sebagai generasi durhaka terhadap negara yang menyia-nyiakan kesempatan dan tanggungjawab. Karena kita tidak ingin jadi negara yang biasa-biasa saja. Terimakasih” pungkasnya

Bupati H. Arief Rohman, S.IP., M.Si., turut bangga atas terselenggaranya Peringatan Hari Pahlawan tingkat Jawa Tengah di Kabupaten Blora karena ada makam mendiang Pocut Meurah Intan disini. 

"Maturnuwun Pak Gubernur,ini sebuah kebanggaan bagi kami warga Blora. Kedepan kita siap untuk terus menjaga dan merawat makam pahlawan dari Aceh ini. Layaknya saudara kita di Sumatera Barat yang merawat makam Mbah Samin Surosentiko tokoh Blora yang diasingkan Belanda dan meninggal di Sawahlunto," ujar Bupati.

Setelah upacara selesai dilakuikan, Gubernur secara simbolis menyerahkan Hibah APBD Provinsi Jawa Tengah Bidang Keagamaan Tahun Anggaran 2021, yakni meliputi hibah pembangunan Gedung Masjid Al Husna Desa Gedebeg, Kec Ngawen sebesar 30 juta, hibah Rehab Gedung Masjid Jami Hidayatul Islamiyah Desa Bajo, Kec. Kedungtuban sebesar 40 juta.

Kemudian, hibah pembangunan Gedung MI Safinatun Najah Desa Tunjungan, Kec. Tunjungan sebesar 80 juta, lalu hibah Pembangunan Gedung RA Sunan Ampel Desa Sambiroto, Kec. Kunduran sebesar 80 juta, lalu hibah pembangunan TPQ Darul Muna Dea Klokah, Kecamatan Kunduran sebanyak 65 juta.pungkasnya.


(ardy)

Related

Pemerintahan 2308660340319469428

Posting Komentar

emo-but-icon

Cafe Angkringan RC Banyiwangi

Cafe Angkringan RC Banyiwangi
Cafe Angkringan RC Banyuwangi Kecamatan Banyuwangi

Kapolres Jember

Kapolres Jember
Kapolres Jember Beserta Staf Dan Jajaran Mengucapkan Selamat Hari Pers Nasional 9 Februari 2021i

Follow Us

Hot in week

Recent

Comments

Side Ads

Text Widget

Connect Us

item