Bupati Hendy Membelanjakan Anggaran APBD 9 Miliar Untuk Pengadaan Pupuk Nonsubsidi Jenis NPK

Istimewa

MEMOPOS.com,Jember - Kelangkaan pupuk subsidi dari pemerintah pusat ditindaklanjuti oleh Bupati Jember Ir. H. Hendy Siswanto dengan membelanjakan anggaran APBD sebesari Rp. 9 miliar untuk pengadaan pupuk nonsubsidi jenis NPK untuk para petani di Kabupaten Jember.

“Sektor pertanian adalah sektor andalan bagi kami dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat Jember, sebanyak 70 persen lahan di Jember adalah lahan pertanian dan kita menempati urutan keempat terbesar dalam swasembada pangan dari hasil pertanian di Jawa Timur, maka dari itu wajib bagi kami untuk menangani persoalan yang dihadapi para petani kita,” ungkap Bupati Hendy dalam acara pelepasan bantuan pupuk non subsidi dan benih padi serta jagung, Kamis (14/10/2021).

Dalam acara tersebut dihadiri perwakilan petani dari KTNA, HKTI serta petani milenial.

Bupati Hendy menjelaskan pembatasan pupuk subsidi dari pemerintah pusat diakibatkan melemahnya anggaran APBN yang banyak terpakai untuk keperluan penanganan Covid-19.

Menyikapi kondisi ini, Bupati Hendy Siswanto menawarkan solusi untuk para petani di Jember. Solusi tersebut yaitu Pemkab Jember akan membangun pabrik pupuk sendiri supaya para petani Jember tidak kesulitan lagi akan kebutuhan pupuk.

“Kita harus samakan persepsi dulu, kira-kira direstui apabila Pemkab Jember membangun pabrik pupuk untuk para petani, syaratnya harus didukung dan dibeli pupuknya nanti, yang pasti karena memproduksi sendiri maka akan lebih murah dan diprioritas untuk petani Jember,” ungkap Bupati Jember Hendy.

Dia menegaskan, Pemkab Jember akan membangun pabrik pupuk apabila para petani di Jember setuju dan siap mendukung dan membeli pupuk Jember.

“Dipakai sungguh ya, pupuk Jember dibeli oleh petani Jember, ini harus satu komitmen dulu, karena Pemkab Jember bisanya mengupayakan dan upaya ini memerlukan dukungan dari warga,” sambungnya.

Bupati Hendy juga mendorong para petani untuk tidak menjual gabah, melainkan menjual beras.

“Jangan jual gabahnya, bawa pulang dulu ke rumah masing-masing, diselep jadi beras, lalu dijual berasnya,” pesannya. (ndik)

Related

Ekonomi Bisnis 1672420340805217288

Posting Komentar

emo-but-icon

Cafe Angkringan RC Banyiwangi

Cafe Angkringan RC Banyiwangi
Cafe Angkringan RC Banyuwangi Kecamatan Banyuwangi

Kapolres Jember

Kapolres Jember
Kapolres Jember Beserta Staf Dan Jajaran Mengucapkan Selamat Hari Pers Nasional 9 Februari 2021i

Follow Us

Hot in week

Recent

Comments

Side Ads

Text Widget

Connect Us

item