Sebanyak 1.700 Kyai Dan Ustad Di Banyuwangi Lalukan Vaksinasi

Gus Makki Saat Di Vaksinasi

MEMOPOS.com,Banyuwangi - Sejumlah 1.700-an Kiai hingga guru ngaji di Kabupaten Banyuwangi menjalani vaksinasi Covid-19 AstraZeneca. Vaksinasi Akbar itu digelar di RSNU Mangir, Rogojampi yang disaksikan oleh Kemenkes RI, Komisi IX DPR RI hingga Dinas Kesehatan Banyuwangi.

Ketua PCNU Banyuwangi, KH Muhammad Ali Makki Zaini menjelaskan, dalam Vaksinasi Akbar itu sasarannya adalah seluruh pengurus mulai di tingkat cabang hingga ranting yang biasa berhadapan langsung dengan masyarakat. Termasuk juga Kiai dan Nyai pengurus pesantren, guru ngaji, marbot masjid, guru madrasah serta dari lembaga dan pengurus Badan Otonom NU.

Kurang lebih 1.700 yang divaksin itu terdiri dari Kiai dan Bu Nyai pengasuh pesantren, pengurus masjid, musola, guru ngaji, guru madrasah. Termasuk pengurus NU dan pengurus lembaga dan Banom NU," Papar Gus Makki Kamis (1/4/21).

 "Sebenarnya untuk mendapatkan giliran vaksinasi ini tidak mudah. Tapi Alhamdulillah sebelum Ramadhan kita sudah bisa menyelenggarakan vaksinasi ini," Imbuhnya.

Untuk pelaksanaannya, Vaksinasi Akbar PCNU Banyuwangi itu akan digelar selama hingga 3 hari kedepan atau Sabtu (3/4) April. Sedangkan untuk tenaga vaksinator, kata dia, dibackup penuh oleh tenaga kesehatan di RSNU Mangir, Rogojampi.

"Sebenarnya kita sudah mulai dari kemarin untuk 1.700 penerima. Nah, untuk vaksin tahap dua atau booster-nya nanti setelah 2 bulan. AstraZeneca ini beda dengan Sinovac dari keterangan yang saya dapat," Sebut Gus Makki.

 PCNU Banyuwangi berharap dengan adanya vaksinasi secara besar-besaran ini dapat menghentikan adanya kontroversi halal-haram menyoal vaksin AstraZeneca ini. Beberapa waktu yang lalu, melalui hasil Bahtsul Masail, PBNU menyatakan bahwa vaksin AstraZeneca 100 persen halal.

"Dengan adanya vaksin geden-gedenan (besar-besaran) ini kami berharap dapat menghentikan kontroversi vaksin ini halal atau haram, dan kita pastikan halal, halalan thoyyiban," Imbuhnya.

"Dan ini harus kita dengungkan. Kami berharap dengan para tokoh Kiai-kiai divaksin, kemudian akan ngomong ke jamaahnya bahwa sudah divaksin dan tidak ada apa-apa. Itu yang harus kita tekankan kepada masyarakat," Tandasnya. 

 Kepada media Rois Syuriah PCNU Banyuwangi, KH Zainullah Marwan yang mengikuti Vaksinasi Akbar tersebut mengaku yakin dan tidak ragu sedikitpun sebelum divaksin.

"Saat divaksin seperti disuntik biasa, terasa tapi tidak sakit dan sampai saat ini tidak ada pengaruh apa-apa," Ujarnya.

Dalam kesempatan itu, PCNU Banyuwangi menyampaikan terimakasih kepada Sekretaris Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kemenkes RI dr Mohamad Budi Hidayat, Wakil Ketua Komisi IX DPR RI, Dr Nihayatul Wafiroh, Perwakilan KKP Probolinggo, Dinas Kesehatan Banyuwangi dr Widji Lestariono, dan Direktur RSNU dr Ika Rahayu Susanti, MMRS, Dipl. CIBTAC yang turut mensukseskan Vaksinasi Akbar itu.(Im)

Related

Kesehatan 6289973785962933551

Posting Komentar

emo-but-icon

Cafe Angkringan RC Banyiwangi

Cafe Angkringan RC Banyiwangi
Cafe Angkringan RC Banyuwangi Kecamatan Banyuwangi

Kapolres Jember

Kapolres Jember
Kapolres Jember Beserta Staf Dan Jajaran Mengucapkan Selamat Hari Pers Nasional 9 Februari 2021i

Follow Us

Hot in week

Recent

Comments

Side Ads

Text Widget

Connect Us

item