Polresta Banyuwangi Dan Polda Jatim Telusuri Dugaan Keterlibatan Aparat Hingga Teroris Dalam Industri Senpi Ilegal Banyuwangi

Polda Jatim Dan Polresta Banyuwangi Kembangkan Pembuatan Senpi Di Banyuwangi

MEMOPOS.com,Banyuwangi -  Polisi berhasil menangkap empat orang tersangka yang terlibat dalam jaringan industri senjata api (senpi) rakitan ilegal di Banyuwangi.

Kasus ini terus didalami untuk menelusuri adanya kemungkinan keterlibatan aparat maupun kemungkinan dipasok untuk jaringan teroris.

Dalam pengungkapan kasus ini, polisi berhasil menyita sejumlah barang bukti, mulai dari senjata laras panjang, pistol revolver, ratusan butir amunisi berbagai ukuran, bubuk mesiu.

Hingga peralatan yang digunakan tersangka untuk membuat senpi rakitan tersebut.

“Para tersangka mengaku membuat dan membeli senpi ilegal tersebut dengan dalih untuk memenuhi kebutuhan ekonomi dan hobi memburu,” kata Kapolres Banyuwangi Kombes Pol Arman Asmara Syarifudin Sabtu,(10/4/2021).

Senjata laras panjang dan pistol tersebut, kata Arman, dijual oleh para tersangka di 10 Kabupaten dan dua Provinsi. Bisnis gelap ini sudah dijalankan para tersangka sejak Tahun 2018.

”Saat ini kita masih pendalaman, sudah ada 5 orang di luar provinsi Jatim,” ungkap Arman.

Dan Polda Jatim akan Backup Polresta Banyuwangi Sementara Kabid Humas Polda Jawa Timur, Kabid Humas Polda Jawa Timur, Komnes Pol Gatot Replik Handoko menegaskan pihaknya akan membackup penuh jajaran Polresta Banyuwangi untuk mengungkap jaringan industri senpi ilegal tersebut.

Sebab tidak menutup kemungkinan ada keterlibatan dalam industry senpi illegal ini, mengingat senjata yang mereka hasilkan memiliki kualitas senpi kalangan militer. Termasuk juga dugaan senpi tersebut dipasok untuk kepentingan jaringan teroris.

“Masih kita dalami (kemungkinan keterlibatan aparat dan jaringan teroris). Direktorat Pidana Umum Polda Jatim akan membackup penuh Polresta Banyuwangi dalam pengembangan kasus ini,” tegas Gatot.

Dalam pengungkapan kasus ini, polisi juga berhasil mengamankan barang bukti, diantaranya satu unit senpi modifikasi jenis M16. Serta satu unit senpi modif jenis Lee-Enfield (LE), satu unit senpi modif M16 Singgle, Magazine M16, dan Magazine SS1.

Selain itu, juga terdapat ratusan amunisi, diantaranya 53 amunisi senjata cis kaliber 22 mm, 40 amunisi tajam kaliber 7,62 mm. 8 amunisi tumpul kaliber 7,62 mm, 59 amunisi kaliber 9 mm, 179 butir kaliber 5,56 mm dan 20 amunisi kaliber 7,62 mm US Karabin 30×30.

Keempat tersangka dijerat pasal 1 ayat (1) Undang-Undang Darurat Nomor 12 Tahun 1951. “Ancaman hukumannya, kurungan seumur hidup hingga hukuman mati,” tutup Kapolresta Banyuwangi. (Im)

Related

Headline 7205175591868358353

Posting Komentar

emo-but-icon

Kapolres Jember AKBP Arif Rachman Arifin SIK.MH.

Kapolres  Jember AKBP Arif Rachman Arifin  SIK.MH.
Kapolres Jember Beserta Staf Dan Jajaran Mengucapkan Turut Berduka Cita Atas Jatuhnya Pesawat Sriwijaya SJ - 182

Kodim 0824 Jember

Kodim 0824 Jember
Keluarga Besar Kodim 0824/Jember Beserta Persit Kartika Chandra Kirana Cabang 38 Turut Berduka Cita Atas Wafatnya Prof. Dr. Ing. H. Bacharuddin Jusuf Habibie (Presiden Republik Indonesia Ke - 3)

Kapolres Jember

Kapolres Jember
Kapolres Jember Beserta Staf Dan Jajaran Mengucapkan Selamat Hari Pers Nasional 9 Februari 2021i

Follow Us

Hot in week

Recent

Comments

Side Ads

Text Widget

Connect Us

item