Karyawan Planet Ban Gantung Diri Tinggalkan Surat Wasiat

Karyawan Planet Ban Saat Gantung Diri

MEMOPOS.com,Surabaya -Adanya pria yang ditemukan gantung diri di Planet Ban Jalan Kedungsari 27, Tegalsari Surabaya gegerkan warga setempat.

Pria yang diketahui bernama, Mukhamad Sulaeman (26) warga Bucikidul RT. 04/RW. 01 Kelurahan Menganti, Kecamatan Glagah, Lamongan itu bunuh diri pada, Sabtu 03 Oktober 2020 sekira pukul 08.15 WIB.

Kronologis kejadiannya menurut saksi Ahmad yang juga rekan korban yakni, pukul 07.30 WIB, rekan korban akan masuk kerja namun pintu / rolling door toko masih dalam keadaan terkunci dan digedor-gedor tidak ada balasan dari dalam.

Dikarenakan malam harinya korban tidur di dalam toko dan memberikan pesan melalui WA kepada Taudy, apabila besok pagi tiba di toko agar menggedor-gedor pintu karena dikunci dari dalam.

Setelah digedor tidak ada jawaban dari korban maka Taudy menghubungi Dimas selaku asisten kepala toko sekaligus pemegang kunci.

Pada pukul 08.15 WIB, keduanya masuk ke dalam toko dan melihat korban tidak ada di ruangan toko. Mereka lalu mencari korban di ruangan dalam hingga di kamar mandi namun tidak ada dan ketika diperiksa di ruangan gudang  limbah ban ternyata korban berada didalam sudah dalam keadaan gantung diri.

“Saat itu juga saksi ini menghubungi Call Center 112 Pemkot Surabaya kemudian informasi tersebut diteruskan ke Polrestabes Surabaya serta Siaga 1.0 Polsek Tegalsari,” sebut Kanit Reskrim IPTU I Made Sutanaya, Sabtu (3/10/2020).

Selanjutnya Personil Piket Pagi Polsek Tegalsari mendatangi TKP bergabung dengan Babinsa Koramil Tegalsari dan Linmas Kec. Tegalsari kemudian melaksanakan pengamanan lokasi juga menunggu Petugas Unit INAFIS Polrestabes Surabaya.

Dilokasi gantung diri, diketahui korban menggunakan pakaian kaos bergaris warna abu-abu putih dan celana kolor warna hitam dalam posisi leher tergantung di kayu plafon dengan sebuah sarung warna abu-abu yang digunting menyerupai tali serta kaki kiri masih berada di kursi dan kaki kanan menggantung selain itu juga terdapat sebuah tangga aluminium di sebelahnya.

“Tidak ada tanda-tanda kekerasan ditubuh korban. Ditemukan surat wasiat korban yang berisi tulisan,” tambah Kanit.

Isi surat wasiat itu, uang toko tak bawa 4,8 juta, Sandy HP 180310, ada yang minat motorku tak posting di HP ku, samean jual aja, terus hapenya samean jual, buat menutup uang toko yang tak bawa.

Pada pukul 09.36 WIB, jenazah korban gantung diri dimasukan kedalam kantong jenazah kemudian dimasukan kedalam kendaraan Ambulance Dinsos Kota Surabaya  selanjutnya dibawa ke RS. Dr. Soetomo Surabaya untuk dilakukan Visum ET Repertum.

(redho fitriyadi)

Related

Hukum Kriminal 7244598260273016699

Posting Komentar

emo-but-icon

Redaksi Memo Pos Mengucapkan Turut Berduka Cita Atas Meninggalnya IPTU Ainur Rofik

Redaksi Memo Pos Mengucapkan Turut Berduka Cita Atas Meninggalnya IPTU Ainur Rofik
Semoga Almarhum Di Terima Disisinya Dan Yang Ditinggalkan Diberi Ketabahan (Selamat Jalan Komandan Kami Keluarga Besar Memo Pos Jember Selalu Panjatkan Doa Untukmu)

Kodim 0824 Jember

Kodim 0824 Jember
Keluarga Besar Kodim 0824/Jember Beserta Persit Kartika Chandra Kirana Cabang 38 Turut Berduka Cita Atas Wafatnya Prof. Dr. Ing. H. Bacharuddin Jusuf Habibie (Presiden Republik Indonesia Ke - 3)

Kapolres Jember

Kapolres Jember
Ciptakan Pilkada Jember Aman Dan Damai

Follow Us

Hot in week

Recent

Comments

Side Ads

Text Widget

Connect Us

item